Hidup itu layaknya waktu yang terus berjalan dan takkan pernah bisa kembali lagi. jadi gunakanlah waktumu sebaik mungkin - Mewujudkan Insan Indonesia yang berkepribadian Pancasila, Unggul dalam Imtaq dan Iptek, agar mampu bersaing secara nasional maupun global - Mulailah aktivitas yang baik dengan ridha orang tua -

Sejarah SMANA

Sekilas tentang SMA Pemda Ajibarang

SMA Negeri Ajibarang merupakan salah satu SMA Negeri di Kabupaten Banyumas yang berasal dari SMA Pemda Ajibarang yang dinegerikan. SMA Pemda Ajibarang berdiri pada tahun 1979 berlokasi di Desa Pancurendang Kecamatan Ajibarang dan atas prakarsa para tokoh masyarakat antara lain :

1. Drs. Saut Manurung : Walikota Cilacap / Wedana Ajibarang
2. Drs. Sukamto : Wedana Ajibarang
3. Abu Hamid : Kepala SMP Negeri 1 Ajibarang
4. Waimoen : Kepala SMP Negeri 2 Ajibarang
5. H. Kasid Kartadidjaja : Tokoh masyarakat Ajibarang
6. Budi Rahardjo : Wiraswasta

Sumber dana pembangunan SMA berasal dari iuran masyarakat di wilayah Kawedanan Ajibarang. Kepala Sekolah dipercayakan kepada Drs. Saut Manurung (Walikota Cilacap), karena sibuk pada tugas utamanya, maka tugas sehari-hari diserahkan kepada salah satu guru yaitu Bapak R. Apenk Sunarto. Adapun jumlah kelas sampai 18 Februari 1984  sebanyak 11 kelas. Guru-gurunya berasal dari dari guru-guru SMPN 1 Ajibarang, SMPN 2 Ajibarang dan SMAN 2 Purwokerto, juga dari beberapa guru SD. Sedangkan tenaga Tata Usaha/Pembantu pelaksana sebagian besar sampai sekarang masih tetap, namun sudah berstatus negeri. Sarana yang dimiliki sampai saat penegerian adalah:

- 11 lokal ruang belajar
- 1 lokal ruang guru
- 1 lokal ruang kepala sekolah
- 1 lokal kantor tata usaha
- 1 bangunan WC, Kamar mandi dan sumur
- 1 buah tiang bendera (sekarang dijadikan monument penegerian)

Riwayat Tentang SMA Negeri Ajibarang

SMA Negeri Ajibarang secara resmi sejak tanggal 18 Februari 1984 (Penegerian), namun saat SMA ini dinegerikan Kepala Sekolah masih diampu oleh Kepala SMA Negeri 1 Purwokerto (Bapak Sudiro Wirohartono). Saat itu pulabelu ada guru tetap,(semuanya masih guru pinjaman). Sejak tanggal 15 Maret 1984 tugas Kepala Sekolah dipegang oleh Bapak Soepeno, BA(Surat Kawat Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor: 17328/C/K 1-2/1985 tanggal 1 Maret 1985). Maka sejak saat itu Bapak Soepeno, BA, menjadi Kepala Sekolah yang pertama. Situasi dan kondisi yang diserahterimakan dari Bapak Drs. Soediro Wirohartono kepada Bapak Soepeno, BA, masih tetap (seperti pada waktu penegerian). Mengingat kesulitan yang pernah dialami yaitu dengan adanya guru pinjaman dari sekolah lain, maka ketika sekolah asal sedang mengadakan test, sebgaian besar gurunya ditarik kembali kesekolah masing-masing(sekolah asal) sehingga praktis SMA Negeri Ajibarang tidak ada guru yang mengajar, sehingga kegiatan belajar mengajar menjadi kurang tertib.
Belajar dari kenyataan tersebut, maka Kepala Sekolah mengambil kebijakan untuk melepas guru-guru pinjaman tersebut dan mengangkat guru-guru wiyata bakti yang berpendidikan sesuai sebagai Guru SMA. Tahun demi tahun kekurangan guru dapat diatasi dengan did roping dari penempatan guru baru dari pemerintah.

Aplikasi